Mutiara Hadist

" Sesungguhnya Allah SWT. berfirman pada hari kiamat : Mana orang-orang yang saling mencintai karena keagungan-Ku ? hari ini akan Aku naungi ( tolong ) mereka, dimana tidak ada naungan ( pertolongan ) yang lain selain dari-Ku. " ( HR. Muslim )

Sponsors

Promo




Rabu, 04 Juni 2008

Kesultanan Banten

Sejarah Indonesia sangatlah panjang, dimulai dari jaman prasejarah kemudian masuk ke jaman kerajaan Hindu/Budha, terus ke jaman kerajaan Islam, jaman kolonial Portugis, Belanda, Jepang, jaman Kemerdekaan, Orde Lama, Orde Baru sampai ke jaman Reformasi.

Untuk itu saya mencoba mengingatkan kembali generasi jaman sekarang agar bisa kembali mengenang begitu panjang dan berlikunya sejarah Indonesia ini, penuh dengan berbagai pengorbanan jiwa dan raga.

Walaupun tidak berurutan, tapi apa salahnya saya menggali kembali perjalanan bangsa Indonesia ini jauh sebelum jaman reformasi sekarang ini, salah satunya adalah sejarah Kesultanan Banten, yang sangat berpengaruh pada perkembangan sejaran Indonesia.

Kesultanan Banten berawal ketikaKesultanan Demak memperluas pengaruhnya ke daerah barat. Pada tahun 1524/ 1525, Sunan Gunung Jati bersama pasukan Demak merebut pelabuhan Banten dari Kerajaan Sunda, dan mendirikan Kesultanan Banten yang berafiliasi ke Demak. Menurut sumber Portugis, sebelumnya Banten merupakan salah satu pelabuhan Kerajaan Sunda selain pelabuhan Pontang, Cigede, Tamgara (Tangerang), Sunda Kalapa dan Cimanuk.

Anak dari Sunan Gunung Jati (Hasanudin) menikah dengan seorang putri dari Sultan Trenggono dan melahirkan dua orang anak. Anak yang pertama bernama Maulana Yusuf. Sedangkan anak kedua menikah dengan anak dari Ratu Kali Nyamat dan menjadi Penguasa Jepara.

Terjadi perebutan kekuasaan setelah Maulana Yusuf wafat (1570). Pangeran Jepara merasa berkuasa atas Kerajaan Banten daripada anak Maulana Yusuf yang bernama Maulana Muhammad karena Maulana Muhammad masih terlalu muda. Akhirnya Kerajaan Jepara menyerang Kerajaan Banten. Perang ini dimenangkan oleh Kerajaan Banten karena dibantu oleh para ulama.

Kerajaan Banten mencapai puncak kejayaannya pada masa pemerintahan Abu Fatah Abdulfatah atau lebih dikenal dengan nama Sultan Ageng Tirtayasa. Saat itu Pelabuhan Banten telah menjadi pelabuhan internasional sehingga perekonomian Banten maju pesat. Wilayah kekuasaannya meliputi sisa kerajaan Sunda yang tidak direbut kesultanan Mataram dan serta wilayah yang sekarang menjadi provinsi Lampung. Piagam Bojong menunjukkan bahwa tahun 1500 hingga 1800 Masehi, Lampung dikuasai oleh kesultanan Banten.

Pada jaman pemerintahan Sultan Haji, tepatnya pada 12 Maret 1682, wilayah Lampung diserahkan kepada VOC. seperti tertera dalam surat Sultan Haji kepada Mayor Issac de Saint Martin, Admiral kapal VOC di Batavia yang sedang berlabuh di Banten. Surat itu kemudian dikuatkan dengan surat perjanjian tanggal 22 Agustus 1682 yang membuat VOC memperoleh hak monopoli perdagangan lada di Lampung

Kesultanan Banten dihapuskan tahun 1813 oleh pemerintah kolonial Inggris. Pada tahun itu, Sultan Mahamad Syafiuddin dilucuti dan dipaksa turun takhta oleh Thomas Stamford Raffles. Tragedi ini menjadi klimaks dari penghancuran Surasowan oleh Gubernur Jenderal Belanda, Herman William Daendels tahun 1808.

Sultan pertama Kesultanan Banten adalah Sunan Gunung Jati, sementara yang terakhir adalah Sultan Muhammad Rafiuddin yang berkuasa pada tahun 1813 sampai dengan 1820.

Diambil dari wikipedia indonesia dan sejarah nusantara

Iklan